SAFEnet Meminta Untuk Menunda Pembahasan RUU Keamanan Dan Ketahanan Cyber

0
188

DPR mengadakan rapat pleno untuk membentuk komite khusus untuk membahas RUU Keamanan dan Keamanan Cyber ​​(RUU KKS).

RUU KKS ini diprakarsai oleh Badan Legislatif DPR (Baleg) pada Mei 2019. Rancangan RUU KKS akan membahas rancangan RUU KKS, yang melibatkan Kementerian Pertahanan dan Keamanan dari pemerintah.

Jika RUU KKS disahkan, BSSN akan memiliki posisi hukum yang lebih kuat dari sebelumnya, yang hanya diatur oleh Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 53 Tahun 2017 dan Perubahan Peraturan Presiden Nomor 133 Tahun 2017 di Dewan Siber dan Departemen Luar Negeri.

“Penyusunan RUU KKS tiba-tiba muncul dan tampaknya disahkan! Kita juga tahu bahwa RUU KKS tidak ada dalam Program Legislasi Nasional (Prolegnas) 2019. Ini menimbulkan pertanyaan, mengapa RUU KKS memimpin? apakah undang-undang juga menunggu korteks manajemen ruang maya, seperti RUU Perlindungan Data Pribadi? ”kata Direktur Eksekutif SAFEnet Damar Juniarto dalam pernyataannya, Selasa (17/9).

RUU KKS tidak dapat dipisahkan dari sejarah merger Departemen Luar Negeri / Lembaga Lemsaneg dengan Kementerian Komunikasi dan Direktur Informasi dan Komunikasi untuk menjadi Badan Siber ​​dan Sandi Nasional (BSSN), yang disetujui oleh Presiden Jokowi. Alasan itulah yang mendorong Presiden mengubah Lemsaneg menjadi BSSN.

Pertama, Presiden menginginkan kebijakan dan program pemerintah di bidang keamanan siber untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi nasional. Kedua, mewujudkan keamanan nasional. Pekerjaan BSSN adalah satu, khususnya, menerapkan keamanan cyber secara efektif dan efisien dengan memanfaatkan, mengembangkan, dan mengintegrasikan semua elemen yang terkait dengan keamanan cyber.

“Dalam beberapa tahun terakhir banyak negara telah mengambil posisi keamanan cyber sebagai bagian dari keamanan nasional, sehingga mengadopsi strategi keamanan dalam konteks keamanan cyber. Akibatnya, keamanan cyber menjadi kontraproduktif. dan cenderung melanggar kebutuhan keamanan individu, mengancam pengakuan hak asasi manusia dan membahayakan demokrasi, ”kata Damar.

Baca Juga:  Peneliti Facebook Sekarang Menerjemahkan Dengan Angka, Bagaimana Perkembangannya?

Jadi untuk mencegah hal ini, keamanan dunia maya juga harus memperhatikan keamanan individu, tidak benar-benar mengurangi dan menyediakan ruang terbatas bagi individu untuk melakukan aktivitas mereka.

SAFEnet, kata Damar, menilai bahwa pasal-pasal dalam RUU KKS berpotensi mengancam privasi dan kebebasan berekspresi seperti pasal 11, pasal 14 ayat 2 f, pasal 31. Lalu ada juga artikel yang cenderung membatasi perkembangan teknologi yang melindungi hak asasi manusia seperti teknologi sumber terbuka dan inisiatif seperti manajemen identitas, server virtual, enkripsi digital, yang pada prinsipnya dilindungi dari praktik monopolistik perusahaan teknologi keamanan cyber dan pendataan data perusahaan teknologi informasi.

Dari draf yang dihimpun, BSSN juga merupakan satu-satunya pihak yang menyusun Daftar Infrastruktur Penting dan tidak mencerminkan keterlibatan para pemangku kepentingan utama yang menjadi ciri pembuatan kebijakan lahan siber.

SAFEnet juga menampilkan otoritas BSSN yang luas, sehingga dapat mengeluarkan peraturan kampnya sendiri dan menjalankan diplomasi dunia maya, sehingga dapat menyebabkan tumpang tindih dalam implementasi RUU KKS ini setelah disahkan, “jelasnya.

Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow