Bukan Hanya Dari Iklan, Begini Cara Youtuber Mendapatkan Penghasilan Yang Besar

0
139

Banyak orang ingin menjadi YouTuber karena berbagai alasan. Salah satunya adalah penghasilan dari pendapatan AdSense yang dikatakan sangat besar. AdSense adalah program kolaborasi periklanan yang dioperasikan oleh Google.

Selain YouTuber, blogger dan pemilik situs web juga dapat menggunakan AdSense untuk mendapatkan iklan. Untuk mendapatkan Adsense, seorang YouTuber harus memiliki minimal 1.000 pelanggan (4 pelanggan) dan 4.000 jam siaran dalam 12 bulan terakhir.

AdSense di Indonesia kecil

Setelah akun Google ditautkan ke AdSense, setiap video yang ditonton selama minimal 30 detik akan dihitung dan dikonversi ke AdSense. Namun, untuk membuat orang ingin menonton video selama setidaknya 30 detik juga tidak mudah.

Juga, itu membuat mereka mengklik iklan yang ditampilkan. Selain kelangkaannya, nilai AdSense dari YouTube juga relatif kecil. Khususnya di Indonesia, biaya AdSense / CPM (biaya per pabrik) lebih rendah daripada di negara lain.

CPM adalah pembayaran yang diberikan kepada YouTubers setiap 1.000 tampilan video mereka. Ini telah menjadi faktor penting dalam memonetisasi iklan YouTube Irwan Kusuma, teknologi YouTuber yang memiliki saluran Sobat Hape, menggunakan negara tetangga Australia sebagai perbandingan nilai CPM.

“Australia adalah salah satu yang terbesar. Penghasilan AdSense yang diterima oleh YouTuber dapat berubah.

Itu juga tergantung pada saat pengiklan menempatkan iklan mereka di YouTube. Menurut Irwan, momentum biasanya datang ketika memasuki kuartal baru atau sebelum liburan.

“Bagi kami dengan 700.000 pelanggan, pendapatan sekitar 17-20 juta per bulan,” Irwan mengakui tentang pendapatan salurannya dari iklan adSense. Menurutnya, angkanya relatif kecil dibandingkan pendapatan melalui saluran lain.

Irwan mengatakan adSense sendiri menyumbang sekitar delapan puluh dari pendapatan Buddy Mobile setiap bulan. “Kami menganggap AdSense sebagai bonus, tidak perlu memikirkannya,” katanya

Baca Juga:  Google Resmi Akuisisi Fitbit, Kalahkan Samsung Dan Apple

Banyak subscriber bukan berarti kaya

YouTuber tidak akan menghasilkan banyak uang jika Anda hanya mengirimkan item monetisasi sepenuhnya ke AdSense. Tim Schmoyer, YouTuber di saluran Viceo Creators, memberi tahu saya tentang YouTuber lain dengan 2 juta pelanggan.

Dengan jumlah pelanggan yang sangat besar, YouTuber hanya menghasilkan ratusan dolar AS per bulan dari AdSense. Jumlah pelanggan sebenarnya adalah modal saluran YouTube untuk menarik uang dari AdSense, tetapi bukan alasan utama.

Karena, saluran dengan jumlah pelanggan yang besar belum tentu mendapatkan pemirsa yang besar. Baca Juga: YouTube Mengubah Nilai Format “Pelanggan” Menurut Moldie Satria yang menjadi tandem Irwan di saluran Sobat Hape, perhitungan AdSense juga ditentukan oleh pesanan iklan melalui pemirsa demografis saluran tersebut.

YouTube lebih mudah untuk beriklan di saluran yang memiliki karakteristik pemirsa sesuai dengan pemirsa target pengiklan. Misalnya, merek mewah tidak beriklan di saluran YouTube, yang sebagian besar ditonton oleh remaja atau anak-anak.

“Jika yang benar-benar terjadi pada pemirsa kami adalah orang-orang yang ditargetkan oleh pengiklan, maka biaya AdSense per video akan lebih tinggi. Tetapi jika videonya besar, pemirsa dan anak-anak akan kecil. , nilainya akan kecil, ”jelas Moldie.

Jika konten video tidak sesuai dengan audiens target, video mungkin tidak mendapatkan iklan. Bahkan dengan iklan yang ditulis, nilai AdSense yang dihasilkan lebih kecil dari konten video yang ditargetkan. “Jika tidak, itu bisa menjadi seperempat dari ini (nilai terbaik AdSense),” jelas Irwan.

Diperlukan rencana bisnis orang dewasa

Menurut Schmoyer, pencipta besar memiliki rencana bisnis yang matang tentang cara membuat dan memberikan nilai untuk konten mereka. Sayangnya, sebagian besar pembuat YouTube tidak memiliki rencana ini.

Baca Juga:  Qualcomm luncurkan snapdragon 735 di bulan desember 2019?

“Mereka mengajukan strategi monetisasi mereka ke YouTube dan berharap uang itu akan datang secara alami ketika saluran mereka diperluas,” kata Schmoyer, sebuah ringkasan Forbes.

Prospek menghasilkan uang dari AdSense sebenarnya adalah salah satu alasan orang ingin menjadi YouTuber, meskipun itu disalahpahami.

Uang yang dihasilkan pembuatnya adalah berkat rencana bisnis yang matang melalui konten yang ditampilkan di saluran YouTube, bukan hanya jumlah pelanggan. “Ini adalah kombinasi dari kesetiaan terhadap pembuatan konten, penyampaian, dan kemudian menangkap nilainya,” kata Shcmoyer.

Karena alasan ini, AdSense bukan satu-satunya sumber pendapatan untuk YouTuber yang menuai pendapatan. Selain itu, menurut Irwan, algoritma YouTube terus berubah dan tidak pasti, sehingga menyulitkan pembuat konten. Jadi, di mana sumber pendapatan lainnya?

Endorsement dan penjualan merchandise

Irwan mengakui bahwa dukungan dan aktivitas acara offline telah menjadi sumber penghasilan lain bagi teman di luar AdSense. Pengesahan adalah promosi produk pengiklan oleh pemilik saluran.

Sementara itu, aktivitas offline misalnya sebagai pembicara di suatu acara. Hal yang sama dapat dilakukan jika YouTuber dikenal luas dan memiliki banyak pengikut untuk melihatnya sebagai influencer.

Dengan kata lain, mereka dapat menggunakan pengaruh mereka sebagai pengaruh pembawa uang. Pengesahan yang dipilih tentu saja terkait dengan konten video saluran tersebut. Misalnya, saluran kecantikan mempromosikan produk kecantikan.

Pengesahan semacam ini umumnya dilakukan di media sosial dan platform konten seperti YouTube. YouTuber lain memiliki cara berbeda untuk menghasilkan lebih dari sekadar AdSense.

Selain iklan Jake Paul, misalnya, ia menjual berbagai barang dagangan di saluran YouTube-nya. YouTube menyediakan saluran khusus bagi YouTuber untuk menjual barang dagangan.

Namun, hanya YouTuber yang dapat menggunakan layanan ini. Syaratnya adalah dia harus memiliki setidaknya 10.000 pelanggan, tidak melanggar pedoman YouTube, dan mengikuti Program Mitra YouTube.

Baca Juga:  Bukalapak Terapkan Teknologi Chat Terpadu Dengan Menggandeng Qiscus

Layanan ini belum diperluas ke Indonesia, hanya tersedia di 18 negara. Di Indonesia, beberapa YouTuber juga menjual produk mereka, seperti kaus atau make-up, bahkan tanpa menggunakan layanan merchandise YouTube.

Selain mendapat untung dari penjualan barang dagangan, YouTubers juga dapat menerima barang dagangan gratis dari pengecer. Barang dagangan ini bukan dalam bentuk uang, tetapi nilai barang yang diterima biasanya penting.

Peter McKinnon, seorang sinematografer yang terjun ke dunia YouTuber, sering menunjukkan video yang mengulas produk gratis dari vendor.

Konten berbayar

YouTuber sering mendapat pesanan untuk membuat konten berbayar. Biasanya, mereka diminta untuk melakukan review atau evaluasi sambil memperkenalkan fitur atau kelebihan dari produk yang mereka review.

Produk yang ditawarkan mungkin berbeda dengan pendengar saluran YouTube. Ini berbeda dengan ketentuan AdSense yang membutuhkan kecocokan antara konten dan pemirsa.

Apakah akan menerima tawaran konten berbayar atau tidak, keputusannya tentu saja tergantung pada pemilik saluran. Misalnya, saluran YouTuber Minority Mindset kadang-kadang menawarkan 150.000 dolar AS (Rp 2,1 miliar) untuk konten berbayar tentang cryptocurrency, tetapi mereka menolak karena mereka merasa tidak pantas untuk ditampilkan kepada publik.

Penghargaan untuk konten berbayar bisa sangat hebat. Menurut The Economist, YouTubers dengan pelanggan dalam kisaran 100.000 menghasilkan rata-rata 12.500 dolar AS (Rp. 177 juta) konten berbayar.

Jumlah ini tentu saja lebih besar dari pendapatan YouTuber yang memiliki 2 juta pelanggan, tetapi hanya bergantung pada AdSense, seperti yang dikatakan Shcmoyer sebelumnya.

Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow