Samsung Ventures Suntik Dana Untuk Startup Properti Lokal Travelio

0
92

Dimulai dengan properti Indonesia, Travelio menerima pendanaan seri B dari Samsung Ventures kemarin (12/12). Modal tambahan akan digunakan untuk mempercepat pertumbuhan bisnis tahun depan.

Dana Travelio adalah investasi kedua Samsung Ventures di negara ini, setelah Gojek. Pendiri dan CEO Travelio Hendry Rusli mengatakan memiliki Samsung Ventures sebagai pemegang saham telah menguntungkan perusahaan.

“Karena rekam jejak dan keahlian mereka akan membawa kita menjadi perusahaan yang diakui secara global dan memiliki reputasi baik,” kata Hendry seperti dikutip oleh DealStreetAsia, kemarin (12/12).

Hanya saja, Hendry tidak menyebutkan jumlah investasi yang diperoleh dari Samsung Ventures.

Travelio sebelumnya mengumpulkan investasi US $ 18 juta atau sekitar Rp 252 miliar dalam serangkaian pendanaan B November lalu. Pada saat itu, dana tersebut dipimpin oleh perusahaan ekuitas swasta Pavilion Capital dan Mitra Gobi.

Hendry mengatakan modal tambahan dari putaran pendanaan Seri B akan digunakan untuk berinvestasi dalam pemasaran dan bakat. Perusahaan juga ingin menambah produk baru.

Pada Mei 2018, perusahaan properti baru-baru ini mengumpulkan US $ 4 juta dalam seri A. Pendiri dan Travelio Strategy Travelio Christina Suriadjaja sebelumnya mengatakan sebagian besar dana digunakan untuk pengembangan teknologi. “Juga untuk menangkap pangsa pasar persediaan lokal yang lebih besar,” katanya.

Beberapa investor yang terlibat dalam dana tersebut termasuk Vynn Capital, Insignia Ventures Partners, IndoGen Capital, dan PT Surya Semesta Internusa Tbk.

Awalnya, Travelio menyediakan platform berbagi tempat tinggal. Sekarang layanan ini mengembangkan platform real estat online untuk penyewa lokal dan asing yang mencari perumahan sementara dan / atau properti dengan harga terjangkau.

Startup ini bekerja erat dengan pemilik dan pengembang properti untuk membantu mengelola dan memonetisasi properti kosong mereka. Hingga saat ini, perusahaan tersebut diklaim telah bermitra dengan hampir 5 ribu penyedia properti di seluruh Indonesia.

Baca Juga:  WhatsApp Memiliki Fitur Keamanan Baru Yakni Sidik Jari

Di Indonesia, beberapa startup telah mulai mengeksplorasi rumah kos seperti OYO, Roomme, Family Room, Mamikos dan banyak lagi. Survei Indonesian Property Watch 2018 juga menemukan bahwa hampir setengah milenium di Jakarta memilih untuk tinggal di asrama.

Senior Associate Director Colliers International Ferry Salanto sepakat bahwa naik pesawat sangat potensial. Sebab, tidak banyak perusahaan menyediakan perumahan di lokasi strategis dengan harga terjangkau.

Sebagian besar pemain menyediakan apartemen atau perumahan di tengah kota untuk pembeli kelas atas. Karena itu, penduduk berpenghasilan menengah ke bawah lebih suka berkuda. Hanya saja, menurut dia, fasilitas kos yang tersedia saat ini tidak memenuhi harapan pekerja.

“Permintaan untuk perumahan yang terjangkau dan lokasi yang strategis untuk disewakan sangat besar, sementara pasokannya belum besar. Saya melihat potensi ini cukup baik untuk pengembang dan manajer yang ingin bermain dalam bisnis ini, “Katanya beberapa jam yang lalu (9/10).