LinkAja Mulai Menguji Fitur Syariah

0
79

LinkAja sekarang telah mulai menguji fitur LinkAja Syariah untuk beberapa penggunanya. Fitur ini terintegrasi dengan aplikasi LinkAja, sehingga tidak bisa menjadi aplikasi yang terpisah.

“Kami belum meluncurkan LinkAja Syariah, yang masih sedang dicoba,” jelas CEO LinkAja Danu Wicaksana.

Danu menjelaskan bahwa dalam fitur terbaru ini ada berbagai perawatan untuk menyetor dana (dana mengambang) yang dipimpin oleh pengguna menggunakan bank syariah yang berafiliasi dengan bank BUKU IV. Perjanjian transaksi, produk, layanan dan promosi diatur sesuai dengan peraturan Islam.

Tentu saja semua pengusaha LinkAja dapat menerima pembayaran termasuk LinkAja Syariah. Diskon dan cashback yang diberikan kepada pengguna akan sepenuhnya ditangani oleh pedagang, bukan LinkAja.

Karena itu, ia meyakinkan, dalam hal pengalaman konsumen tidak ada keragaman. Seluruh proses terletak di bagian belakang sistem untuk pengguna yang mengaktifkan fitur ini.

LinkAja juga menyediakan opsi untuk menonaktifkannya atau mengaktifkannya melalui tautan khusus. “Kembali ke normal, jika pengguna menonaktifkan fitur syariah.”

Untuk mengaktifkan fitur ini, pengguna dapat membuka tab “Akun”. Kemudian buka bagian LinkAja Syariah, Anda akan melihat tombol “Activate”. Segera, pada saat itu seluruh sistem LinkAja dari pengguna telah sepenuhnya beralih ke syariah.

Berencana untuk mengumpulkan dana di luar

Mengutip dari Katadata, Danu mengatakan dia akan menyelesaikan pendanaan Seri A pada akhir tahun ini. Tahun depan akan menciptakan seri berikutnya dengan membuka opsi yang melibatkan investor eksternal.

“Saya masih belum tahu sektor mana, karena belum dimulai,” kata Danu.

Di masa lalu, dia mengatakan perusahaan tidak pernah menutup pintu untuk sektor swasta yang ingin menjadi investor. “Kami terbuka untuk siapa pun, kami belum mengatakan bahwa tidak mungkin untuk menjadi pribadi (untuk masuk). Mengapa tidak?,” Katanya di trotoar Perbanas Indonesia Banking Expo 2019.

Baca Juga:  Setelah Gojek, Astra Memberi Sinyal untuk mendanai Startup lagi

Saat ini, ada sekitar delapan BUMN yang tertarik untuk berpartisipasi dalam penggalangan dana Seri A, termasuk Garuda Indonesia, Angkasa Pura I & II, Pegadaian, Taspen, Jasa Marga, Kereta Api Indonesia, dan Perusahaan Umum Damri. Semua kandidat ini akan masuk dengan merilis saham baru.

Saat ini 25% saham LinkAja dikendalikan oleh Telkomsel. Bank Mandiri, BNI, BRI masing-masing memegang 20%. Kemudian BTN dan Pertamina masing-masing 7%, dan Asuransi Jiwasraya 1%.