Investasi Diprediksi Menurun, Startup Pangkas Gaji Hingga Karyawan

0
48

Pandemi korona melanda aktivitas ekonomi dan berbagai sektor bisnis, termasuk startup. Transaksi dan pergantian startup, bahkan unicorn juga dihilangkan. Untuk menjaga kelangsungan bisnis, upaya efisiensi sedang dilakukan, mulai dari memotong biaya promosi, memotong gaji, bahkan menyelesaikan pekerjaan.

Sebagai uraian, berdasarkan data data Joint Two Wheel (Guard) dan Online Driver Association (ADO), permintaan untuk layanan naik kendaraan turun 80% selama studi dan aplikasi pekerjaan dari rumah, alias bekerja dari rumah. Ini mempengaruhi transaksi pada platform Gojek dan Grab.

Sementara itu, agen start-up perjalanan online (OTA) seperti Traveloka dan Ticket.com juga terkena dampak pandemi korona. Masalah yang mendasarinya, kegiatan pariwisata dan perjalanan hampir menangguhkan animasi karena penyebaran korona di seluruh dunia.

Menurut Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah wisatawan asing yang tiba di Indonesia pada Februari 2020 turun 885.000 atau 28,9% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu (tahun ke tahun / yoy). Jumlah ini diperkirakan akan terus bertambah pada Maret 2020 karena banyak maskapai penerbangan telah mengurangi jadwal penerbangan dan para wisatawan telah menutup sementara bisnis mereka.

Ticket.com mencatat bahwa penjualan produk perjalanan internasional turun 52% selama Januari dan Februari. Sementara Traveloka tidak menyebutkan transaksi menurun karena pandemi. Namun, manajemen mengumumkan, permintaan bantuan terkait pengembalian uang dan perubahan jadwal untuk penjadwalan ulang maskapai dan tiket hotel mencapai 10 kali lipat.

Startup teknologi keuangan (pinjaman fintech) juga dipengaruhi oleh pandemi. Mereka mengantisipasi potensi kenaikan kredit buruk bagi pelanggan mereka, terutama usaha kecil dan menengah (UKM). Karena, beberapa peminjam telah mengurangi pendapatan atau bahkan kehilangan pekerjaan mereka.

Ketua Asosiasi Modal Ventura Indonesia (Amvesindo) Jefri Sirait mengatakan para startup harus baik untuk bertahan di tengah pandemi. “Jika perlu mempertahankan kelangsungan hidup, kurangi biaya,” katanya, Senin (6/4).

Baca Juga:  Bimbel Online "Ruang Guru" Diminati Jutaan orang

Salah satu biaya yang secara otomatis dipotong adalah promosi pancing atau ‘membakar uang’. Langkah ini sebenarnya dilakukan sebelum pandemi korona pecah. Kemudian, beberapa startup di beberapa negara yang terkena pandemi juga mulai menempatkan karyawan yang belum dibayar hingga pemutusan hubungan kerja.

“Ini bisa dua efisiensi. Karyawan tetap dibayar, kecuali ada kebijakan khusus. Ini tantangan. Bagaimana tetap produktif bahkan ketika bekerja dari rumah,” kata Jefri.

Selain itu, startup dapat menunda ekspansi dan investasi dengan memotong pengeluaran modal bukan prioritas. Dana yang dimiliki difokuskan pada modal kerja yang menghasilkan pendapatan di tengah pandemi. Layanan pengiriman makanan GoFood atau GrabFood, misalnya, diperlukan selama bekerja dari rumah.

Sementara Ketua Asosiasi E-Commerce Indonesia (idEA) tingkat Keuntungan Ignatius, pengurangan upah di PHK tidak hanya berpotensi diabadikan oleh startup, tetapi juga perusahaan pada umumnya, yang pendapatannya tertekan karena untuk efek korona. Selain itu, biaya pemasaran harus dipotong untuk mendorong efisiensi.

“Bagian terbesar (untuk) kebanyakan startup adalah tenaga manusia dan pemasaran,” katanya. “Meskipun kompleksitasnya, pemasaran dikaitkan dengan pertumbuhan.

“Efisiensi seperti itu perlu dilakukan, karena investor memilih untuk menunggu dan melihat kondisi saat ini (tunggu dan lihat) terkait dengan kebijakan pemerintah dalam memecahkan masalah pandemi. Bahkan, sebaliknya, startup masih membutuhkan suntikan modal dan uang tunai untuk menutupi omset mereka yang terkikis.

Salah satu upaya efisiensi yang dilakukan oleh startup adalah memotong gaji karyawan, khususnya tingkat manajemen. Gojek memotong gaji tahunan co-CEO dan manajemen senior sebesar 25%. Selain itu, Gojek akan menggeser anggaran tahunan untuk membayar kenaikan gaji bagi semua karyawan. Karena Grab memotong gaji perwira sebesar 20%.

Tujuannya adalah untuk membantu mengemudi dan menjual mitra (pedagang) yang pendapatan hariannya diimbangi oleh pembatasan sosial dan bekerja dari rumah dalam menangani pandemi. Dari pemotongan gaji, Gojek telah mengumpulkan Rp 100 miliar, sementara Grab Rp 161 miliar.

Baca Juga:  WhatsApp Memiliki Fitur Keamanan Baru Yakni Sidik Jari

Tidak hanya memotong gaji manajemen, berdasarkan informasi yang kami dapatkan, banyak startup besar telah mengurangi jumlah karyawan. Salah satunya adalah Traveloka, yang kabarnya mulai melakukan penghilangan karyawan terbatas pada akhir Maret lalu.

“Bagian-bagian dari strategi dan evaluasi terpengaruh. Sebanyak 50% insinyur di India juga terpengaruh,” kata seorang sumber yang memberi tahu kami pada akhir Maret (31/3).

Kami mengkonfirmasi berita itu kepada manajemen Traveloka. Namun, sampai artikel ini ditulis, manajemen belum mengomentari berita tentang program kelulusan.

Beberapa unicorn bahkan dikabarkan mengambil langkah efisiensi bagi karyawan mereka. Bentuknya bervariasi, termasuk prosedur untuk pensiunan karyawan tanpa membayar. Meski begitu, startup dan unicorn terus berusaha untuk mempertahankan bisnis mereka di tengah-tengah periode pembatasan sosial karena pandemi korona saat ini.

Kepala Urusan Korporat Gojek Nila Marita mengatakan semua karyawan melamar formulir kerja-di-rumah. “Ini sesuai dengan seruan pemerintah, tanpa pemotongan gaji,” katanya pekan lalu (2/4).

Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow