Gojek Merespon Keluhan Driver Soal Sistem Order Baru

0
75

Pengemudi ojek online telah mengeluhkan sistem kemiripan pesanan yang diterapkan Gojek. Hashtag #GojekWhile telah menjadi trending topic di Twitter. Menanggapi keluhan ini, Gojek mengatakan sistem itu selalu dikembangkan.

Manajer Senior Corporate Affairs Gojek, Teuku Pravinanda menjelaskan, algoritma pembagian pesanan yang didistribusikan oleh perusahaan selalu mempertimbangkan penyelesaiannya. “Apa kemungkinan terbesar untuk menyelesaikan pesanan dari seorang konsumen,” katanya, Kamis (20/2).

Sistem algoritmik mencakup berbagai aspek. Hal ini dimaksudkan agar kebutuhan konsumen akan segera dilayani.

Untuk mitra pengemudi taksi motor, harapannya adalah untuk mendapatkan pesanan yang sesuai dengan aspek yang dipertimbangkan oleh sistem algoritma. Hal ini untuk mempertahankan pendapatan yang berkelanjutan, serta kegiatan kegiatan mitra yang lebih efektif dan efisien.

“Gojek selalu mengembangkan sistem untuk mendukung kebutuhan pengguna aplikasi Gojek, termasuk mitra pengemudi dan konsumen,”

Kata Teuku. Namun, pengguna Twitter yang mengklaim sebagai pengemudi Gojek, Ryan mengatakan sistem baru untuk membuat pengemudi harus bekerja lebih lama untuk menutup poin atau mendapatkan bonus. Dia sangat setuju dengan sistem sebelumnya yang menerapkan akun prioritas.

Dia mengatakan kepada saya, pengemudi ojek online harus siap menerima pesanan sejak pagi dan tidak mengambil pesanan. Pengemudi juga tidak membatalkan pesanan, kecuali untuk fiksi. Jika langkah-langkah ini dilakukan selama satu hingga dua minggu, akun pengemudi harus diprioritaskan.

Melalui sistem yang disebut Jaeger, katanya, akun prioritas diprioritaskan untuk mendapatkan pesanan. Tetapi sistem telah diubah menjadi distribusi pesanan, karena ada keluhan dari pengemudi yang tidak diprioritaskan.

“Dari akun prioritas, akun menurun karena sistem kesamaan pesanan,” kata Ryan melalui akun Twitter-nya @ryan_nus, hari ini (20/2). Tweet itu disertai dengan foto-foto pengemudi sepeda motor online Gojek lainnya.

Baca Juga:  Ilmuwan Uji 'Neuroplasticity', Untuk Cari Cara Kurangi Stres

Ryan mengatakan pengemudi biasanya dapat menutup titik selama enam hingga delapan jam. “Sekarang saya harus bekerja 12 jam. Bosan menunggu pesanan,” katanya, pekan lalu (11/2).

Dia mengatakan kepada saya, akunnya bisa mendapatkan empat pesanan sekaligus. Namun, satu jam kemudian pesanan itu diam. “Sekarang, misalnya, bekerja enam jam hanya mendapatkan 11 pesanan. Biasanya sekitar 20,” katanya.

Ketua Presidium Asosiasi Aksi Dua Roda (Penjaga), Igun Wicaksono, mengaku sudah mendengar keluhan dari tukang ojek online. Garda berencana untuk mengadakan audiensi dengan Gojek tentang keluhan tersebut.

“Sejauh ini kami telah mengumpulkan data keluhan dari kolega sebagai bahan audiens,” kata Igun

Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow