Apple Terancam Denda Rp11 Triliun Akibat Langgar Paten Wi-Fi

0
73

Setelah hampir empat tahun, Institute of Technology California (Caltech) Menggugat Apple dan Broadcom, karena diduga melanggar empat paten universitas terkait dengan transmisi data Wi-Fi. Dilansir dari The Verge (30/1), juri federal kini telah sepakat bahwa kedua perusahaan tersebut melanggar dan harus memberi Caltech sejumlah USD1, 1 miliar untuk tuduhan ini.

Dipelajari bahwa juri memerintahkan Apple untuk membayar USD837 juta (Rp11,4 triliun), dan Broadcom membayar USD270 juta (Rp3,6 triliun). Tampaknya angka tersebut didasarkan pada hipotesis Caltech tentang apa yang mungkin telah disepakati dalam royalti pada tahun 2010. Chip tersebut digunakan pada iPhone, iPad, Mac, Apple Watch, dan produk lainnya.

Caltech memperkirakan bahwa Apple berutang sekitar USD1,40 per perangkat, dan Broadcom berutang masing-masing 26 sen. Caltech pertama kali mengajukan gugatan pada tahun 2016 dengan mengklaim pelanggaran empat paten yang terkait dengan teknologi encoding dan decoding IRA / LDPC.

Pelanggaran ini berlaku untuk komponen yang digunakan pada perangkat Apple, seperti IP termasuk chip yang mendukung teknologi nirkabel 802.11n dan 802.11ac. Apple kemudian berpendapat bahwa mereka hanya menggunakan chip Wi-Fi yang disediakan oleh Broadcom, daripada hanya menghancurkannya dan tidak boleh dituntut untuk itu.

Namun juri mengatakan perselisihan seperti itu tidak benar-benar berperan dalam keputusan tersebut. Selain itu, juri juga sepakat bahwa teknologi Broadcom yang dijual ke Apple tampaknya melanggar paten. Apple saat ini mengkonfirmasi bahwa mereka berencana untuk mengajukan banding, tetapi mereka menolak berkomentar lebih lanjut.

Baca Juga:  3 Mahasiswa Dari IPB Menciptakan Aplikasi Bibikost Yaitu Aplikasi Pencari Rumah Kos
Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow