7 Fakta Menarik Tentang Daun Kratom Yang Harus Anda Ketahui

0
629

Daun kratom sedang dibahas setelah Kepolisian Kabupaten Palangka Raya, Kalimantan Tengah, pekan lalu mengamankan dua truk bermuatan 12 ton daun kratom untuk dikirim ke luar negeri. Meskipun dinyatakan berbahaya karena diduga memiliki zat psikotropika, tanaman itu tidak termasuk dalam UU No. 35 tahun 2009 tentang Narkotika.

Di Amerika, daun kratom telah banyak dibahas karena dikaitkan dengan banyak kematian. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang daun kratom, seperti dikutip oleh halaman Freep, baru-baru ini:

1. Kratom berasal dari Asia Tenggara

Kratom atau Mitragyna speciosa adalah pohon yang berasal dari Asia Tenggara. Tanaman dalam keluarga kopi ini mengandung mitragynine dan 7-hydroxymitragynine yang bekerja pada reseptor opioid di otak.

Daun kratom dijual sebagai suplemen herbal, yang biasanya dalam bentuk kapsul atau bubuk yang dapat dicampur dengan cairan. Terkadang daunnya digunakan untuk minum teh. Dalam dosis kecil, kratom bertindak sebagai stimulan. Dalam dosis besar dapat digunakan sebagai obat penenang atau dapat mengurangi rasa sakit.

2. Dilegalkan di Michigan

Di Michigan dan sebagian besar kriket Amerika Serikat legal. Namun, itu ilegal di Washington DC, Indiana, Alabama, Tennessee, Arkansas, Wisconsin dan Vermont. Pada tahun 2016, Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) mengumumkan larangan kratom, tetapi kemudian berubah pikiran.

Karena FDA memerlukan lebih banyak waktu untuk mempelajari rencana tersebut dan mempertimbangkan komentar secara terbuka. FDA belum menyetujui penggunaan kratom untuk apa pun dan memperingatkan orang untuk menjauh dari kratom.

3. Sudah digunakan sejak lama

Para peneliti memperkirakan tanggal penggunaannya kembali ke tahun 1836 di Asia Tenggara. Namun, di Amerika Serikat, popularitasnya mulai muncul sekitar satu setengah tahun yang lalu dan tidak menunjukkan tanda-tanda wabah.

Baca Juga:  Ojol Yang Langgar PSBB Transisi Bakal Didenda 500 Ribu-Motor Diderek

“Saya telah melihat jauh lebih banyak pengujian obat positif dalam enam bulan terakhir daripada yang saya miliki dalam empat tahun terakhir,” kata William Morrone, seorang spesialis kecanduan narkoba dan pemeriksa medis di Bay County.

4. Alasan kratom menjadi popular

Untuk banyak alasan, kratom sudah tersedia dan tersedia di toko-toko baik offline maupun online. Menurut psikiater sekolah kedokteran Universitas Michigan Edward Journeuy, melalui skrining obat yang digunakan di sebagian besar klinik, tidak ada yang akan melihatnya dan membuat pengguna senang.

Sementara itu, menurut psikolog dari Wexler Medical Center, Ohio State University, Brad Lander menjelaskan bahwa pengguna mencoba untuk melepaskan senyawa narkotika dalam setiap konten obat sebagai penghilang rasa sakit opiat (opiat).

“Pasokan resep opiat turun. Saya pikir kita melihat beberapa orang mencoba beralih ke hal lain. Mereka memperkirakan karena itu alami, benar-benar aman,” katanya. “Orang-orang datang kepadaku, tenanglah.”

5. Efek dari mengkonsumsi kratom

Menurut Edward Journey, efek dari mengkonsumsi kratom adalah sedasi atau untuk penenang yang pada satu waktu dapat membuat depresi dan euforia. Namun, efeknya tidak jauh dari menggunakan heroin atau fentanyl.

Seorang juru bicara untuk American Kratom Assocation Mac Haddow tidak setuju dengan Travel, menurutnya, apa pun yang dilihat dokter itu bukan disebabkan oleh kratom. Pada dosis rendah, itu adalah stimulan. Jika Anda mengambil banyak kratom, itu tidak membuat efek euforia.

“Tidak ada. Jika Anda mendapatkan efek euforia dari kratom, Anda mendapatkan produk palsu. Anda mendapatkan kratom dicampur dengan sesuatu yang lain,” kata Haddow.

6. Bisakah Kratom membuat ketagihan?

Bisakah Anda benar-benar menjadi kecanduan kratom? Ya, tetapi keparahan kecanduan atau harapan masih menjadi bahan perdebatan.

Baca Juga:  Ribut Rajai Ponsel di Indonesia, Oppo Minta Samsung Untuk Membuka Data Penjualan

“Tidak ada keraguan bahwa ada ketergantungan yang dapat berkembang seperti kafein,” kata Haddow. “Jika kamu menghilangkan ketergantungan, biasanya butuh empat sampai lima hari. Kamu sakit kepala, perutmu mungkin lemah.”

Morrone mengatakan bahwa ketika seseorang kecanduan kratom dan belum diambil, dia mengalami efek samping seperti fentanyl dan heroin. “Kau bisa mengacaukan dirimu, muntah, melukai tubuhmu, kau mengalami serangan panik,” kata Morrone.

7. Bisakah Kratom menyebabkan overdosis dan kematian?

Banyak dokter mengatakan mereka bisa overdosis saat menggunakan kratom. Selain itu, Mayo Clinic mendaftar efek samping potensial untuk kratom. Contohnya termasuk penurunan berat badan, mulut kering, menggigil, mual, muntah, konstipasi, perubahan kencing, kerusakan hati, nyeri otot, pusing, kantuk, halusinasi, pusing, delusi, kejang-kejang, dan kehilangan melayu.

Menurut laporan baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), kratom dinyatakan sebagai penyebab kematian pada 91 overdosis dari Juli 2016 hingga Desember 2017. Dalam tujuh dari kematian itu, kratom adalah satu-satunya zat yang terdeteksi. dalam pengujian toksikologi, meskipun CDC mengatakan tidak dapat mengesampingkan zat lain.

“Pure Kratom tidak bertindak sebagai opioid, itu tidak membunuh orang,” kata Haddow. “Tapi ketika itu dibuat itu menjadi masalah.”

Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow