Setelah Facebook, Kini Google Ikut Larang Iklan Masker Kesehatan di Platformnya

0
10

Google untuk sementara waktu melarang iklan masker kesehatan di tengah pengembangan virus korona untuk menghentikan pihak pencari uang dari disinformasi seputar virus mematikan ini. Google mengikuti langkah-langkah yang pertama kali dibuat Facebook.

“Untuk berhati-hati, kami telah memutuskan untuk melarang semua iklan untuk masker tatap muka saat ini,” kata juru bicara Google seperti dikutip oleh South China Morning Post, Rabu (11/3).

Perusahaan digital dari Amerika Serikat (AS) mengatakan memiliki tim yang memantau situasi dan meninjau kebijakan secara real time, meskipun memblokir puluhan ribu iklan yang mencoba memanfaatkan momentum virus korona.

“Sebagai contoh, kami melihat peningkatan dalam iklan yang mungkin tidak menyebutkan virus korona tetapi (iklan) jelas berusaha untuk mengambil keuntungan darinya. Kami mengambil tindakan untuk menghentikannya di platform kami,” kata juru bicara Google.

Langkah Google mengikuti tindakan serupa yang diambil oleh Facebook. “Peralatan hampir habis, harga-harga naik, dan kami menentang orang-orang yang mengambil keuntungan dari keadaan darurat kesehatan masyarakat ini,” kata CEO Instagram Adam Mosseri seperti dikutip di akun Twitter-nya.

Facebook juga telah merilis kebijakan yang melarang iklan yang mengklaim dapat menyembuhkan virus korona. Perusahaan teknologi ini telah terus mengurangi penyebaran informasi yang salah yang dapat menyebarkan ketakutan terkait koroner sejak awal tahun ini.

“Kami baru-baru ini menerapkan kebijakan yang melarang iklan yang memaksakan pasokan obat terbatas atau menjamin penyembuhan atau pencegahan virus korona,” kata juru bicara Facebook yang dilansir Business Insider, Rabu (26/3). 2).

Facebook juga melarang iklan untuk perangkat medis seperti masker yang menjamin 100% dapat mencegah virus korona. Selain menyesatkan, penjual topeng juga menetapkan harga cukup tinggi.

Infodemi Virus Corona

Baca Juga:  Instagram Batasi Usia Pengguna Minimal 13 Tahun

Sebagai informasi, erupsi virus korona menyebabkan lebih dari 4.200 kematian di seluruh dunia, Rabu (11/3). Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga telah menyatakan bahwa virus ini adalah pandemi global. WHO juga menyebutkan apa yang disebut ‘infodemik’ atau menghasilkan informasi palsu.

Informasi yang salah seperti itu menunjukkan bahwa mengonsumsi vitamin D dapat mencegah virus, merebus air bawang putih dapat menyembuhkan korona, atau bahwa virus mematikan telah diproduksi di Kanada dan dicuri oleh mata-mata Cina.

Di Cina, di mana wabah virus dimulai, berbagai perusahaan teknologi lokal juga bekerja untuk melindungi orang dari informasi yang salah dan menstabilkan harga produk untuk barang-barang medis seperti masker. dalam operasi.

Raksasa pencarian China Baidu mengatakan telah menghapus lebih dari 147 ribu contoh ‘informasi berbahaya’ terkait dengan virus korona pada 12 Februari, termasuk pesan yang dirancang untuk membuat panik, rumor palsu, kemajuan dan menjual hewan liar, yang menuntut harga tinggi untuk peralatan medis pelindung. dan penipuan yang melibatkan masker bedah.

Selain itu, e-tailer China seperti Taobao, Suning, dan JD.com dari Alibaba Group membuat janji pada akhir Januari untuk mencegah kenaikan harga barang medis termasuk masker bedah. dan desinfektan.

Tiga e-tailer juga menawarkan pengiriman tanpa gangguan selama Tahun Baru China ketika desas-desus pasokan barang memasuki barang-barang yang menuntut seperti masker mulai menurun di sebagian besar negara. toko obat di beberapa kota terbesar.

Di Indonesia, harga topeng naik hingga menyentuh Rp 245.000 per kotak. Harga topeng telah turun pada akhir bulan lalu, tetapi telah naik lagi setelah dua warga negara Indonesia terinfeksi virus korona secara positif.

Startup e-commerce seperti Tokopedia dan Bukalapak mendorong konsumen untuk melaporkan penjual yang menjual masker kesehatan dengan harga di luar nilai pasar, melalui fitur ‘laporan’ di setiap platform .

Baca Juga:  Firefox Preview Menjanjikan 2 Kali Lebih Cepat dari Sebelumnya
Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow