Kebijakan Baru Youtube Mengenai Konten Gim Yang Mengandung Kekerasan Dan Kata Kasar

0
63

YouTube telah merilis kebijakan baru yang memungkinkan pembuat game di platform untuk mengunggah video kekerasan tanpa aturan batasan usia.

Dilaporkan dari The Verge, kebijakan YouTube yang baru tidak melarang permainan konten video dengan video bahasa yang mengandung kekerasan atau kekerasan tanpa batasan umur. Ini berarti bahwa permainan konten video kekerasan dapat dimainkan oleh semua orang atau pemain, bukan hanya orang yang berusia 18 tahun atau lebih.

Secara umum, kebijakan ini akan mengurangi pembatasan kekerasan video. Namun, YouTube mengklaim mempertahankan standar tinggi kami untuk melindungi audiens kami dari konten yang benar-benar kejam.

Namun, kebijakan baru ini tidak berlaku untuk pedoman periklanan. Jika video dianggap terlalu keras atau kejam bagi pengiklan, konten video berpotensi terekspos meskipun konten tersebut tidak melanggar standar YouTube.

“Kami mencoba mengidentifikasi pengiklan yang tertarik pada lebih banyak konten, seperti pengiklan yang ingin mempromosikan film dengan peringkat-R, sehingga kami dapat menyediakan konten yang cocok dengan iklan mereka,” tulis CEO YouTube itu. Susan Wojcicki.

YouTuber telah selama bertahun-tahun menyatakan frustrasi mereka dengan sistem periklanan YouTube sehubungan dengan konten game.

Banyak YouTuber mengatakan mereka perlu memainkan permainan keluarga seperti Minecraft atau Fortnite. Jika Anda tidak memainkan permainan ramah keluarga, iklan tidak akan menerima video mereka.

Dilansir dari Techspot, Youtube di sisi lain menegaskan bahwa ia masih memiliki otoritas atas apakah video tersebut berfokus pada konten yang mengandung kekerasan atau kekerasan.

Jika pembuat hanya menampilkan bagian terkaya dari gim, video masih dapat dibatasi oleh batasan usia.

Di sisi lain, pembuat konten harus berhati-hati terhadap algoritma YouTube, yang dapat membedakan kekerasan dunia nyata dengan yang palsu di gim.

Baca Juga:  Microsoft Perbarui Logo Edge Jadi Lebih Modern