Perangi Online Bullying Di Instagram Dengan Dua Alat Ini

0
76

Penindasan tidak tahu tempat, bisa di sekolah, di tempat kerja, bahkan di media sosial selalu ada orang yang memiliki perilaku yang mengarah pada bullying. Beberapa kasus serius disebabkan oleh intimidasi, dan ini juga berlaku untuk intimidasi media sosial online.

Sebagai salah satu pengguna media sosial terbesar, Instagram adalah tahap yang sangat tepat untuk intimidasi online. Untungnya, Instagram sendiri tidak mau tinggal diam. Mereka berkomitmen untuk membantu memberikan perlawanan terhadap penindasan online dengan memberikan kecanggihan kecerdasan buatan alias AI.

Eksperimen AI mereka melahirkan dua jenis alat baru untuk memerangi penindasan. Yang pertama adalah fitur yang disebut Restrict, yang dirancang untuk melindungi pengguna dari interaksi yang tidak diinginkan, yang sering menyebabkan bullying.

Instagram Restrict feature

Larangan ini biasanya memungkinkan pengguna untuk membatasi pergerakan aktor yang terancam. Jadi setelah Anda memblokir seseorang, komentar yang datang dari orang itu hanya dapat dilihat olehnya. Orang Terbatas ini juga tidak melihat Instagram aktif terakhir Anda atau jika Anda telah membaca DM (Pesan Langsung) darinya.

Larangan itu sebenarnya dapat dilihat sebagai risiko alternatif dalam fitur Blokir, Berhenti Ikuti dan Laporkan. Tiga fitur ini dapat membatasi perilaku intimidasi, tetapi sering kali memperburuk situasi, terutama ketika korban berinteraksi dengan aktor dalam kehidupan nyata. Itulah sebabnya banyak pengguna sering enggan menggunakan ketiga fitur ini meskipun mereka sering menjadi korban bullying.

Instagram undo comment

Alat kedua adalah implementasi AI untuk memperingatkan pengguna jika mereka ingin memberikan komentar ofensif. Seperti yang dapat Anda lihat dalam gambar, pastikan fitur ini akan kembali ke pengguna sebelum komentar diunggah, karena AI menemukan bahwa komentar tersebut mirip dengan komentar lain yang dilaporkan.

Baca Juga:  Inilah Kamera Mirrorless Full-Frame Yang Bisa Dikantongi di Saku Celana

Secara teori, jenis intervensi ini akan memberi pengguna kesempatan untuk mempertimbangkan kembali dan menolak mereka untuk berkomentar dengan nada negatif. Berdasarkan uji Instagram awal, fitur ini telah terbukti mendorong banyak orang untuk mengubah komentar mereka kepada mereka yang kurang ofensif.

Harapan tentu saja fitur ini dapat mencegah seseorang menggunakan fitur Batasi. Instagram benar-benar ingin mendorong interaksi positif dengan penggunanya, dan sangat penting untuk mempertimbangkan bahwa sebagian besar pengguna Instagram adalah kaum muda.