Akulaku Akan Segera Memasukkan Distribusi Kredit Produktif

0
95

Akulaku dengan cepat memperluas pinjaman produksinya dengan menargetkan bisnis kecil dan menengah yang menjual pada platform Internet. Perusahaan juga menyiapkan produk pinjaman untuk premi mobil. Kedua produk akan dirilis pada akhir 2019.

Direktur urusan korporat dan hubungan masyarakat Indonesia, Angie Sitia Areningshe, mengatakan sektor ini memiliki peluang yang menarik. Terlepas dari ukuran tiket besar, tingkat pengembalian lebih terjamin. Perusahaan juga memiliki peluang lebih besar untuk menarik lebih banyak calon peminjam.

“Kami juga ingin mendukung [rencana pemerintah].” Rencana pinjaman UKM akan diumumkan akhir tahun ini. “

Kedua produk ini akan dapat mengarahkan pinjaman dari 50 juta rupiah. Untuk memperhatikan durasi yang ditampilkan, Anggie tidak lagi siap untuk menentukannya. Jangka waktu pembayaran kemungkinan mulai dari 6 bulan hingga 1 tahun.

Partainya menetapkan tujuan utama yang sangat ambisius untuk kontribusi sektor produktif ini hingga 20% dari total distribusi. Rata-rata, saya menyalurkan pinjaman sekitar Rp. 5 triliun sebulan.

Untuk pinjaman UKM, pedagang tidak harus menjual pada platform e-commerce. Setidaknya, mereka telah terdaftar sebagai pedagang aktif di banyak platform e-commerce, jadi ada rekam jejak transaksi yang dapat digunakan, dan saya mengukur kemampuan membayar.

Perusahaan akan menarik platform e-commerce untuk mendapatkan calon peminjam. Sedangkan untuk pembayaran kendaraan, persyaratan bisa mencukupi untuk memastikan BPKB. Jika ada jaminan, jumlah pinjaman yang bisa diperoleh jauh lebih besar.

“Tidak seperti pinjaman konsumen, ada catatan transaksi yang terjadi dalam sistem kami, dan untuk produktivitas, ini agak sulit karena kami tidak memiliki rekam jejak, sehingga fase awal pedagang yang sudah menjual di situs e-commerce harus mulai.”

Dalam hal risiko, katanya, tidak jauh berbeda dengan pinjaman konsumen. Jika pinjaman konsumen cukup untuk memeriksa apakah peminjam adalah seseorang yang benar-benar ingin meminjam atau tidak. Hal yang sama berlaku untuk pinjaman yang dihasilkan, hanya validasi berbasis bisnis.

Baca Juga:  Perangi Online Bullying Di Instagram Dengan Dua Alat Ini

“Tantangannya harus ada di sana, tetapi ada banyak data [online] yang dapat kita ambil untuk memverifikasi, atau bahwa bisnis pedagang itu sah atau tidak, tetapi saya tidak bisa mengatakan seberapa besar risikonya. Lebih lama daripada istilah pinjaman dan jumlah pinjaman.”