Produksi iPhone Terganggu Akibat Wabah Virus Corona Di Wuhan

0
81

Produksi iPhone terganggu oleh virus Corona di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, Cina. Ini terjadi karena hampir semua iPhone yang didistribusikan di seluruh dunia diproduksi oleh Hon Hai Precision Industry Co, Ltd atau Foxconn di Kota Zhengzhou, Cina.

Zhengzhou, yang dikenal sebagai Kota iPhone, berjarak sekitar 500 kilometer dari Kota Wuhan, pusat dari pusat virus Corona, yang menewaskan lebih dari 100 orang.

Dengan peluncuran Bloomberg, banyak karyawan Foxconn masih menganggur setelah liburan Tahun Baru Imlek. Perusahaan tersebut dikatakan belum mengumumkan pekerja untuk tinggal lebih lama untuk mencegah penyebaran virus.

Di tengah kondisi ini, otoritas Cina memberlakukan pembatasan perjalanan dan mengambil langkah untuk mengonsumsi seluruh populasi kota Wuhan hingga 11 juta jiwa.

Apple terkenal memiliki sekitar 10.000 karyawan di Cina yang tersebar di seluruh konsumen dan entitas perusahaan. Saat tenaga kerja membuat iPad, iPhone, dan Apple Watch menjangkau jutaan orang.

“Gangguan dalam rantai pasokan menjadi perhatian ketika karyawan di seluruh Foxconn dan hub rantai pasokan lainnya di Cina dicegah,” kata analis Dan Ives kepada Wedbush Securities Inc.

“Jika proliferasi China menjadi lebih luas, itu bisa berdampak negatif pada rantai pasokan dan mengkhawatirkan investor besar,” katanya.

Foxconn memantau situasi sejauh ini dan mengikuti semua instruksi kesehatan yang direkomendasikan oleh pemerintah Cina. Meski begitu, mereka memastikan untuk melakukan kegiatan kerja mereka.

“Kami dapat mengkonfirmasi bahwa kami memiliki langkah-langkah untuk memastikan bahwa kami dapat terus memenuhi semua kewajiban manufaktur global kami,” kata seorang juru bicara Apple.

Apple benar-benar tidak memiliki toko di Wuhan. Namun, perusahaan, yang dipimpin oleh Steve Jobs, memiliki puluhan outlet di seluruh China Daratan.

Baca Juga:  Skor AnTuTu Snapdragon 865 Mampu Kalahkan iPhone 11

Dalam jam ritel resminya, Apple belum mengumumkan penutupan outlet penjualannya di Cina. Namun, Apple telah mengurangi jam operasi di beberapa toko di China hingga 7 Februari. Tindakan itu diduga telah ditunda oleh pemerintah China untuk mengendalikan virus.

Peluncuran CNET, CEO Apple Tim Cook mengklaim bahwa produksi dan sejumlah toko Apple di China terganggu oleh virus Corona. Dia mengatakan partainya merencanakan pencabutan untuk meredakan kecurigaan karena situasi tersebut.

“Kami masih mengumpulkan banyak data dan melacaknya,” kata Cook.

Apple juga memperkirakan dampak lalu lintas pemasok dan ritel yang terganggu oleh virus Corona sekitar US $ 63-67 miliar. Estimasi ini lebih tinggi dari estimasi analis US $ 62,4 miliar.

Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow