Huawei Rilis Ponsel Lipat, Google Peringatkan Ini Untuk Konsumen

0
89

Perusahaan teknologi Cina, Huawei telah merilis tiga produk baru, salah satunya adalah ponsel lipat pada 24 Februari waktu setempat. Namun, Google memperingatkan konsumen untuk tidak mengunduh aplikasi YouTube dan Gmail pada perangkat yang tidak didukung oleh sertifikat resmi.

Karena Huawei telah dimasukkan dalam daftar hitam sehubungan dengan perdagangan AS, perangkat tersebut tidak lagi didukung oleh Google. Karenanya, Google Play Store, dengan aplikasinya, tidak tersedia di perangkat Huawei.

Meskipun, Huawei masih meluncurkan produk baru. “Kami memperkenalkan produk baru yang akan mengubah cara kami terhubung dengan pengalaman Huawei,” dikutip dari akun @ HuaweiMobile, Minggu (23/2).

Tiga produk yang diluncurkan hari ini adalah ponsel lipat Huawei Mate Xs, laptop MateBook X Pro, dan tablet MatePad Pro 5G. Awalnya, Huawei berencana meluncurkan tiga produk di acara Mobile World Congress (MWC) di Barcelona, ​​Spanyol.

Namun, acara itu ditunda karena wabah virus korona. Karena itu, Huawei telah meluncurkan produk barunya. “Masa depan konektivitas selesai, tanpa batasan. Tertarik untuk bergabung dengan kami dalam meluncurkan produk dan strategi virtual Huawei kami,” kata tim manajemen akun @HuaweiMobile.

Dikutip dari GSMArena, Mate Xs adalah produk ponsel lipat Huawei canggih yang diluncurkan pada 2019 yang dimiliki Mate X. Dari segi penampilan, Mate X tidak berbeda dengan Mate X.

Hanya saja, Huawei fokus pada kemampuan mekanisme engsel lipat seluler yang lebih fleksibel dengan Mate Xs. Produk baru ini mampu mengisi baterai 65W, yang lebih besar dari Mate X 55W.

Dibandingkan dengan Samsung Fold, Huawei Mate Xs lebih unggul dalam hal baterai. Namun, Huawei dianggap sebagai kerugian dalam hal kamera.

Perangkat ini juga dilengkapi dengan prosesor Huawei terbaru, Kirin 990 5G, sedangkan Mate X menggunakan HiSilicon Kirin 980. Prosesor Kirin 990 5G diklaim lebih cepat daripada kinerja prosesor yang tertanam dalam Mate X.

Baca Juga:  iPhone 5 Terancam Tak Bisa Akses Internet Apabila Tidak Update Perangkat Lunak

Sedangkan laptop terbaru terutama MateBook X Pro lebih dalam hal kemampuan layar sentuh. “Ini secara alami akan meningkatkan kolaborasi multi-layar untuk membuka batas antara smartphone dan komputer,” kata Ghizmochina kepadanya.

Selain itu, Huawei telah meluncurkan MatePad Pro versi 5G. Perangkat baru ini juga didukung oleh Kirin 990 5G. Prosesor mengintegrasikan modem 5G ke dalam MatePad Pro System in Chip (SOC).

Peringatan Untuk Pengguna

Peluncuran tiga perangkat baru ini memang disertai dengan peringatan Google kepada konsumen Huawei. Perusahaan teknologi AS menegaskan bahwa mereka tidak menyediakan aplikasi Gmail, YouTube, Maps dan Play Store untuk smartphone Huawei.

Pernyataan itu dikeluarkan karena banyak konsumen bertanya tentang perangkat Huawei mana yang tidak didukung oleh Google. “Google dilarang bermitra dengan Huawei pada model perangkat baru,” Direktur Hukum untuk Android dan Google Play Tristan Ostrowski mengatakan kepada The Verge, akhir pekan (21/2).

Perusahaan tidak akan mengomentari kekhawatiran pemerintah AS bahwa perangkat Huawei mengancam keamanan nasional. “Fokus kami adalah melindungi keamanan pengguna Google atas jutaan perangkat Huawei yang ada di seluruh dunia,” kata Ostrowski.

Google terus bekerja sama dengan Huawei mengenai pembaruan keamanan, aplikasi, dan layanan pada perangkat yang ada. Ini akan dilakukan selama pemerintah AS memperoleh persetujuan.

Produk Huawei yang dirilis pada atau sebelum 16 Mei 2019 terus menerima pembaruan ini. Namun, perangkat yang kemudian dirilis tidak menerima sertifikat.

Akibatnya, produk ini tidak dilengkapi dengan perangkat lunak Google Play Protect, yang dapat dideteksi ketika ponsel disusupi oleh virus atau malware.

Perusahaan juga memperingatkan pengguna untuk tidak mengunduh Gmail, YouTube, Play Store, atau perangkat lunak Google lainnya di perangkat yang tidak berlisensi. Dengan demikian, perusahaan tidak dapat menjamin bahwa aplikasi tersebut bebas dari malware.

Baca Juga:  Apple Dan Samsung Diklaim Lebih Aman Dibanding HP China

Aplikasi Google yang dipindahkan dari perangkat tersertifikasi ke ponsel Huawei tidak akan berfungsi dengan baik. “Karena kami tidak mengizinkan layanan ini berjalan pada perangkat yang tidak terbukti di mana keamanan dapat dikompromikan,” katanya.

Bahkan, taktik semacam itu dapat membahayakan keamanan pengguna. Ostrowski menjelaskan cara melihat apakah perangkat Android yang Anda gunakan divalidasi di bawah Google Play Protect.

“Untuk memeriksa apakah perangkat Anda diverifikasi, buka aplikasi Google Play Store di ponsel Android Anda, ketuk ‘Menu’ dan cari ‘Pengaturan.’ Anda akan melihat apakah perangkat Anda divalidasi dengan ‘sertifikasi Play Protect,’ katanya.

Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow