Pengguna Melonjak, Pendapatan Twitter Justru Anjlok

0
15

Jumlah pengguna Twitter di seluruh dunia melonjak 34% menjadi 186 juta pada kuartal kedua. Namun, pendapatan iklan sebenarnya menurun sebesar 23%.

Total pengguna Twitter harian aktif (DAU) melebihi ekspektasi pasar hanya 176 juta. Salah satu alasannya adalah bahwa publik melacak informasi tentang pandemi korona di platform Twitter.

Namun, pendapatan pengembang platform media sosial dari Amerika Serikat (AS) sebenarnya turun 19% secara tahunan (year on year / year) menjadi US $ 683 juta atau Rp9,9 triliun per kuartal kuartal.

Pendapatan iklan juga turun 23% YoY menjadi US $ 562 juta atau Rp 8,2 triliun. Bahkan, pendapatan dari bisnis periklanan berkontribusi 80% lebih tinggi secara keseluruhan.

Penurunan pendapatan iklan disebabkan oleh sejumlah besar klien yang telah terkena virus korona. Akibatnya, pengiklan mengerem pengeluaran promosi, termasuk di Twitter.

Dalam surat resmi kepada pemegang saham, Twitter menawarkan upaya pemulihan bertahap. “Kami melihat pemulihan bertahap dan moderat untuk sebagian besar kuartal kedua,” kata Twitter seperti dikutip oleh CNBC International, Kamis (23/7).

Namun, pergerakan juga menemui hambatan. “Pada akhir Mei hingga pertengahan Juni, banyak merek memperlambat pengeluaran mereka sebagai tanggapan atas protes dan kerusuhan di AS,” katanya.

Setelah masalah mereda, permintaan iklan meningkat secara bertahap. Perusahaan juga menyelesaikan pembangunan kembali teknologi manajemen iklan pada kuartal kedua. Teknologi akan mendukung pengembangan format baru untuk layanan iklan yang lebih cepat.

Meskipun, pesaing di Twitter, Facebook sebenarnya telah memboikot banyak pengiklan. Perusahaan yang diboikot seperti Verizon, Unilever, Coca-Cola, dan Starbucks memboikot iklan di platform Facebook.

Mereka juga melakukan kampanye #StopHateForProfit, karena Facebook dianggap tidak bertanggung jawab dalam pidato kemarahan. Perusahaan juga tidak bertindak atas unggahan Presiden AS Donald Trump, yang dianggap pemuliaan kekerasan pada akhir Mei.

Baca Juga:  Instagram Akan Hadirkan Fitur Baru Yang Mirip TikTok

Sementara Twitter menyediakan label fakta untuk memeriksa banyak unggahan Trump. CEO Twitter Jack Dorsey mengatakan pengiklan mengenali langkah yang telah mereka ambil.

“Orang-orang memperhatikan variasi kami, pada saat yang sama, melihat banyak peluang di Twitter saat kami memajukan peta jalan,” katanya.

Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow