Hooq dan iFlix Tetap Goyah Walaupun Trafik Meningkat Saat Corona

0
90

Era karantina akibat virus koroner di banyak bagian dunia, membawa berkah dari meningkatnya pengguna untuk platform streaming video. Data statistik, misalnya, menunjukkan peningkatan pengguna di berbagai negara selama akhir pekan 13-14 Maret. Austria menjadi negara dengan peningkatan tertinggi selama waktu itu, sebesar 44%. Spanyol (42%) dan Jerman (32%) mengikuti.

Penyedia layanan video (permintaan) (VoD) seperti iFlix dan Hooq telah mengalami peningkatan transaksi di Indonesia selama kebijakan #dirikianja oleh sejumlah lembaga, perusahaan dan lembaga pendidikan untuk dipecah. rantai pengiriman korona.

Kepala Pemasaran di iFlix Indonesia Tiara Sugiyono mengatakan kepada Kami pada 24 Maret, bahwa jumlah pengguna telah meningkat 25% sejak diperkenalkannya #dirikianja. Sementara lamanya penggunaan layanan meningkat 35%. Meskipun ia membantah kenaikan itu bukan hanya karena kebijakan #dirikianja, tetapi juga karena strategi perusahaan untuk merilis film-film Indonesia baru seperti Bike Boyz dan Trinity Traveler.

Tidak hanya itu, iFlix mengatakan pengguna aktif bulanannya mencapai 21 juta orang di seluruh dunia. Naik 42% dari awal tahun ini. Menurut Tiara, iFlix juga menawarkan promosi untuk ribuan akses VIP gratis selama sebulan penuh.

Demikian pula, Hooq juga mencatat peningkatan lalu lintas, meskipun kurang signifikan. Kepala Nasional Hooq Indonesia Guntur Siboro mengatakan peningkatan lalu lintas disebabkan oleh konten baru yang diputar. Tidak seperti Iflix, Hooq tidak menawarkan promosi karena sudah memiliki layanan gratis.

Ternyata berkah dari peningkatan lalu lintas tidak menjamin bahwa iFlix dapat menjaga stabilitas di tengah pandemik co-19. Meluncurkan DealStreetAsia, perusahaan telah melepaskan kurang dari 65 karyawan dari berbagai pasar dan posisi yang berbeda.

Dalam pernyataan resmi yang kami terima kemarin (17/4), CEO iFlix Marc Barnett mengkonfirmasi berita tersebut. Dia mengatakan, “keputusan kami untuk mengurangi jumlah karyawan perusahaan diambil setelah pertimbangan yang cermat dan dalam hubungannya dengan langkah-langkah pengeluaran lainnya.

Baca Juga:  Kenali Perbedaan QRIS dan Kode QR, Pembayaran Yang Menggunakan Kamera Hp

Singkatnya, langkah-langkah ini telah diambil sehingga iFlix dapat bertahan di tengah-tengah kepastian dan keterbatasan karena pandemi covid-19. Namun, Barnett mengatakan masih akan menargetkan bahkan yang terburuk (BEP) pada 2021.

“Langkah-langkah ini adalah bagian dari memastikan kami tetap di jalur itu dan dapat menavigasi tantangan saat ini,” kata Barnett.

Barnett juga menekankan perusahaannya telah melakukan berbagai upaya untuk mendukung staf yang terkena dampak pandemi. Baik profesional, dan pribadi.

Sementara Hooq pada akhir Maret mengajukan likuidasi di Singapura. Perusahaan berpendapat bahwa itu belum tumbuh cukup untuk mengembalikan modal berkelanjutan atau menutupi kenaikan biaya operasi. Tetapi perusahaan ini tidak mematikan layanan.

Trafik Bukanlah Pendana Keuangan Perusahaan

Ketua Asosiasi Modal Ventura Indonesia, Jefri R Sirait, menilai bahwa kondisi yang mempengaruhi iFlix dan Hooq bukan anomali. Menurutnya, peningkatan jumlah trafik dengan stabilitas keuangan perusahaan adalah dua hal yang berbeda walaupun mereka masih memiliki koneksi.

Melihat situasi keuangan dari sebuah startup, Jefri mengatakan, ia harus mengetahui detail penghasilannya. “Kita perlu mencari tahu dari mana pemasukan terbesar berasal,” kata Jefri, Jumat (17/4).

Setelah itu, menurut Jefri, penting untuk melihat sumber pendanaan awal. Jika itu datang dari investor, dia akan berpikir itu akan jauh lebih jelas. Namun, jika berasal dari pinjaman akan sulit karena sudah jatuh tempo.

“Jika dia punya hutang untuk dibayar, dia harus mengeluarkan uang tunai besar. Apakah dia punya uang tunai?” Kata Jefri.

Dalam konteks iFlix, Jefri berpendapat bahwa efisiensi karyawan adalah langkah yang paling masuk akal ketika perusahaan memiliki pinjaman masa lalu. Karena, mungkin menurutnya, iFlix tidak memiliki banyak uang tunai untuk menutupinya dan meningkatkan pendapatan dari trafik tidak banyak berkontribusi.

Baca Juga:  Beberapa Fitur Google Maps Yang Jarang Diketahui

Variety pada 5 April melaporkan bahwa iFllix telah menandatangani tenggat waktu pembayaran utang dan juga kesulitan untuk melakukan Penawaran Umum Perdana (IPO) di Australian Securities Exchange. Karena itu, perusahaan meminta pemegang saham untuk memberikan modal tambahan. IFlix juga mengumumkan bahwa Catcha Group akan memasang modal minimum US $ 2 juta.

Dealstreet Asia juga melaporkan bahwa iFlix dapat dipaksa untuk membebankan lebih dari US $ 47,5 juta atau Rp747 miliar dalam hutang konversi jika tidak segera memiliki IPO pada tanggal 31 Juli 2020. Hal ini diketahui dari dokumen yang menyebutkan bahwa diajukan ke Komisi Sekuritas dan Investasi Australia pada bulan September 2019.

“Dia seharusnya IPO sekarang bukan waktunya. Karena pasar modal tidak bagus. Tidak hanya di Australia, seluruh dunia tidak baik karena korona,” kata Jefri.

Selanjutnya, Jefri menyoroti kasus strategi penjualan. Menurutnya, pesaing iFlix dan Hooq saat ini membuat lebih banyak promosi memancing. Dia mengutip contoh Netflix di luar negeri yang menawarkan layanan premium gratis untuk menarik pengguna dan mendukung konten yang lebih eksklusif.

“Jadi itu harus menjadi strategi yang lebih baik daripada pesaing,” kata Jefri.

Namun, Jefri mengatakan startup VoD masih bisa selamat dari pandemi asalkan mereka menunggu dan tidak mengambil langkah terburu-buru. Termasuk dengan menghasilkan keunggulan. Menurutnya, diharapkan selesai pada kuartal pertama 2021

“Sektor hiburan masih diperlukan karena orang masih membutuhkan hiburan ketika itu sulit. Masih akan ada pasar. Kita dalam kondisi ini harus terus bergerak. Jadi prosedurnya tidak harus sama dengan kondisi normal. “Terus tunggu dan lihat sampai kondisinya membaik. Satu pasar turun, tapi ada pasar lain,” kata Jefri.

Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow