Data Tokopedia Dikabarkan Bocor dan Dijual Seharga Rp 73 Juta

0
15

Data pengguna platform e-commerce Tokopedia dilaporkan diretas dan dijual melalui situs gelap (darkweb) seharga US $ 5.000 atau sekitar Rp 73,4 juta (nilai tukar masing-masing Rp 14.600) US $). Data yang dijual adalah 91 juta catatan Tokopedia diretas.

Berita itu diumumkan dan menyebar di akun Twitter @underthebreach pada Sabtu (2/5). Akun ini juga mencakup tangkapan layar tentang penjualan data peretas.

“Sangat buruk, pastikan Anda mengubah kata sandi untuk layanan lain, jika Anda menggunakan kembali kata sandi (di layanan lain),” kata akun itu.

Peretas dikatakan juga memiliki 15 juta akun pengguna Tokopedia dalam data mentah (hash). Meskipun, peretas masih tidak dapat memecahkan algoritma hash.

Dalam tangkapan layar yang dibagikan oleh @underthebreach, terlihat bahwa peretas sedang mencari seseorang yang mampu menyelesaikan algoritma hash melalui forum. Dikatakan bahwa hash hack berisi database yang terkait dengan email, kata sandi hash, dan nama pengguna Tokopedia.

“Peretasan terjadi pada Maret 2020 dan memengaruhi 15 juta akun pengguna, meskipun peretas mengatakan ada lebih banyak (akun),” kata pemilik @underthebreach.

Pada gilirannya, akun ini juga mendorong pemilik akun Tokopedia untuk mengubah kata kunci mereka segera sebelum mengaksesnya lagi.

Masalah peretasan juga dialami oleh e-commerce Bukalapak pada Maret 2019. Sebanyak 13 juta akun pengguna Bukalapak telah diretas oleh peretas dengan nama samaran Gnosticplayers.

Diduga bahwa peretas Pakistan telah mencuri data dari pengguna Bukalapak dan banyak situs lainnya yang diketahui. Namun, Bukalapak membantah klaim tersebut.

Baca Juga:  WhatsApp Business Ingin Hadirkan Fitur Katalog Di Indonesia
Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow