Facebook Kembali Dekati GoPay dan Ovo Untuk Hadirkan WhatsApp Pay Di RI

0
53

Facebook telah secara aktif membuat startup teknologi keuangan (fintech) seperti GoPay dan OVO untuk membawa WhatsApp Pay ke Indonesia sejak tahun lalu. Namun, perusahaan teknologi dari Amerika Serikat (AS) harus terlebih dahulu mengajukan izin kepada Bank Indonesia (BI).

Tahun lalu, Facebook meluncurkan Pembayaran WhatsApp di India. Layanan ini akan berfungsi sebagai platform yang mendukung pembayaran melalui dompet digital.

“Kami sedang dalam pembicaraan dengan mitra di Indonesia, tetapi diskusi sedang berlangsung,” kata seorang juru bicara Facebook yang berbasis di Jakarta, dikutip oleh The Straits Times, Rabu malam (15/4).

Upaya ini telah dilakukan oleh Facebook sejak tahun lalu. Saat itu, sumber Reuters mengatakan raksasa teknologi itu mendekati GoPay, OVO, DANA, dan Bank Mandiri sebagai salah satu investor LinkAja.

Perusahaan, dipimpin oleh Mark Zuckerberg, menganggap potensi pasar layanan pembayaran di Indonesia sangat besar. Pendapatan di sektor ini diperkirakan naik sembilan kali selama lima tahun ke depan.

Saat ini, ada 41 perusahaan yang mendapatkan lisensi e-wallet dari BI. “Seperti yang dikatakan Mark Zuckerberg sebelumnya, kami ingin membawa pembayaran digital ke lebih banyak negara. Pembayaran digital sederhana dan aman, tidak hanya membantu teman dan keluarga, tetapi juga membuka peluang unik untuk bisnis telah berkembang, ”kata juru bicara Facebook.

Namun, setiap perjanjian usaha patungan antara perusahaan pembayaran dan yang mendapatkan lisensi BI harus meminta persetujuan dari regulator. Selain itu, Kepala Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran Filianingsih Hendarta mengatakan bahwa pihaknya akan meninjau permintaan tersebut.

“Jika ada perusahaan pembayaran yang meminta perjanjian untuk bekerja sama dengan Facebook, pertama-tama kita perlu meninjau model kerjasama bisnis (direncanakan). Juga lihat apa peran Facebook dalam kerja sama itu, untuk memastikan semua orang mengikuti peraturan, “katanya.

Baca Juga:  Facebook Terancam Denda Miliaran Dolar

BI memperkirakan bahwa pendapatan pembayaran Indonesia dapat mencapai US $ 10,4 miliar tahun lalu. Goldman Sachs mengatakan pendapatan di sektor ini dapat mencapai US $ 95,2 miliar pada tahun 2025.

Namun, penyedia layanan pembayaran harus menerapkan standardisasi kode QR, alias QRIS, mulai tahun ini. “QRIS akan terbuka untuk pemain lain, menciptakan peluang bagi pemain baru untuk memasuki pasar,” kata Goldman Sachs dalam sebuah laporan yang dirilis pada awal Maret.

GoPay dan OVO telah menjadi pemain top. Kemudian diikuti oleh DANA yang didukung oleh Ant Financial, yang merupakan afiliasi dari Alibaba. Tempat keempat ditempati oleh LinkAja. Hari ini, Shopee berpartisipasi dalam pasar pembayaran melalui Shopee Pay.

Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow