Antisipasi Apabila Perusahaan Digital Kolaps

0
86

Tidak cukup jika kita menyebut Gojek sebagai salah satu perusahaan terbesar di Indonesia. Dengan penilaian bernilai lebih dari $ 10 miliar, atau mendekati Rp150 triliun, startup berwarna hijau bernilai selusin kali lebih banyak daripada kapitalisasi pasar riil maskapai penerbangan yang dimiliki dari negara, Garuda Indonesia, yaitu sekitar Rp11 triliun.

Apa yang harus dihargai dari Gojek dan startup digital lainnya adalah kecepatan mereka meningkat. Didirikan pada 2010, Gojek berkembang sebagai startup dengan pengaruh besar pada perekonomian domestik.

Tawar-menawar kekuasaan Gojek dalam perekonomian negara tampak jelas ketika Presiden Joko Widodo mengkritik Menteri Perhubungan (pada saat itu) Ignasius Jonan pada 2015 ketika asistennya mencoba melarang penggunaan kendaraan roda dua sebagai angkutan umum. Pada waktu itu Jonan berpendapat bahwa seorang sopir taksi online telah melanggar No. 22/2009 tentang Lalu Lintas dan Transportasi Jalan.

Setelah kejadian itu, taksi taksi online terus beroperasi hingga hari ini dan telah menjadi simbol gangguan bisnis digital di Indonesia, meskipun keberadaannya masih tanpa dasar hukum.

Kejadian ini adalah contoh bagaimana suatu negara membutuhkan perusahaan teknologi untuk menjalankan ekonominya.

Dalam konteks mobilitas masyarakat, kemunculan layanan transportasi online membantu banyak orang terutama untuk negara-negara dengan transportasi umum berkualitas rendah.

Di sisi lain, layanan transportasi online bukan tanpa dampak negatifnya. Dari sejumlah aspek, transportasi online bekerja sama dengan jutaan pengemudi membawa masalah baru.

Kita bisa mengambil contoh situasi transportasi di Jakarta. Jumlah sepeda motor, armada transportasi online terbesar, yang berputar di Jakarta telah mencapai 20 juta. Angka itu berbanding lurus dengan kontribusi pencemaran sepeda motor hingga 44,53 persen.

Masalah lain yang muncul dari taksi online adalah jumlah kendaraan di beberapa titik yang dipenuhi penumpang yang menyebabkan kemacetan baru. Jenis lalu lintas ini paling sering terjadi di lokasi kantor dan stasiun kereta. Mengemudi masalah disiplin di jalan seperti pergi ke arah, menyeberang trotoar, menggunakan ponsel saat mengemudi adalah pemandangan umum yang ditemukan dari perilaku taksi online.

Baca Juga:  Kadin Bermitra Dengan Alibaba Dalam Mendukung Transformasi Digital Di Indonesia

Pemerintah tidak membiarkan semuanya terjadi. Untuk mencegah kemacetan di sekitar stasiun kereta, misalnya, pemerintah dan stasiun bekerja sama dengan pemohon untuk membangun tempat tinggal khusus untuk melayani penumpang seperti di Stasiun Sudirman dan Stasiun Depok Baru.

Gojek lebih besar dari empat tahun lalu. Ia telah bertransformasi menjadi raksasa teknologi di Indonesia. Gojek saat ini beroperasi di 207 kota di Indonesia, Thailand, Vietnam, Singapura, dan Filipina. Mereka memiliki 2 juta pengemudi, 400.000 pedagang, 60.000 penyedia layanan di lima negara. Aplikasi telah diunduh 155 juta kali.

Jumlahnya tentu tidak bisa diremehkan. Pemerintah mengatakan transportasi online telah berkontribusi mengurangi jumlah pengangguran di Indonesia. Badan Pusat Statistik (BPS) pada 2015 mencatat pekerja di sektor transportasi naik 500.000. Sementara Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Indonesia (LD FEB UI) dalam penelitiannya mengatakan bisnis Gojek memberikan kontribusi Rp44,2 triliun bagi perekonomian Indonesia tahun lalu.

Jumlah itu terus bertambah karena perluasan layanan Gojek sekarang menyediakan banyak jenis layanan dan produk atau dapat disebut aplikasi super. Jangan lupa bahwa masih ada Grabs sebagai pesaing Gojek dengan kontribusi ekonomi serupa. Selain itu, Softbank, investor utama Grab, baru-baru ini berkomitmen untuk meningkatkan investasinya di Indonesia.

Ekonomi global, yang mengalami laju yang lambat, menyisakan sedikit ruang bagi pemerintah Indonesia untuk melakukan kesalahan. Ini berarti mempertahankan dan mempertahankan ekonomi baru, sebagaimana didorong oleh layanan transportasi online, adalah “kewajiban” pemerintah.

Harus ada langkah antisipatif dari pemerintah
Apa yang terjadi jika Gojek (atau Grab) tiba-tiba gagal? Dapatkah pemerintah “menanganinya” seperti yang terjadi pada tahun 1998 tentang perbankan nasional? Ini akan menjadi pukulan besar bagi perekonomian negara jika jutaan pengemudi dan anggota UMKM dari aplikasi taksi motor online berhenti beroperasi.

Baca Juga:  Pembaruan Aplikasi Grab Turut Terkena Demam "Frozen 2"

Kepala Departemen Ekonomi CSIS Yose Rizal Damuri menjawab bahwa tantangan itu ada. Meskipun kemungkinan runtuhnya raksasa digital seperti Gojek sangat minim, Yose mencatat bahwa ada kebutuhan untuk mengantisipasi langkah-langkah dari pemerintah untuk menciptakan jaring pengaman bagi mitranya.

Mengambil contoh dari ojek sepeda motor online, Yose mengeksplorasi fakta bahwa mitra mengemudi adalah pekerja informal. Karena sistem kemitraan tentu memiliki beberapa hak yang mungkin tidak dapat diperoleh oleh pengemudi sepeda motor online sebagai pekerja-berbayar ketika dilepas. Itu sebabnya Yose percaya pemerintah wajib mengharapkan pengemudi jika kondisi ekonomi perusahaan memburuk.

“Saya pikir untuk Indonesia ini adalah langkah maju dalam BPJS Kesehatan. Pekerjaan BPJS, itu harus diperkuat. Juga bagaimana mempercepat masa transisi, artinya para tukang ojek pasti tidak mau untuk terus menjadi mitra dalam perekonomian, mereka harus siap untuk meningkatkan keterampilan mereka dan pemerintah perlu difasilitasi, ”jelas Yose.

Selain itu, pemerintah dianggap berkewajiban menjaga iklim kompetisi yang sehat. Perlu untuk mengatasi salah satu kejatuhan bisnis. Ini terbukti ketika Gojek dan Grab menyerap supir ojol dari Uber ketika mereka memutuskan untuk menutup bisnis mereka di sini.

Yose menyimpulkan bahwa kebijakan pemerintah untuk mengharapkan raksasa digital runtuh tidak sama dengan sektor perbankan. Dalam perbankan, pemerintah sebenarnya dapat memberikan bailout untuk mencegah kegagalan sistemik. Tetapi untuk situasi ini, Yose percaya kebijakan yang sama dapat berlaku.

“Saya tidak berpikir itu perlu. Bahkan mitra perlu bantuan, seperti GoRide, GoFood, dan sebagainya. Jadi fokusnya adalah pada itu, bukan startup.” Mereka [perusahaan] terhubung, jadi mereka yang diberikan Jaring pengaman harus berada di sekitar mitra, bukan pada startup, “tutup Yose.

Pasang Iklan Gratis JualanBarang.com adalah situs jual beli online dan pasang iklan gratis. Dimana anda bisa menjual produk/jasa dan barang bekas anda disini secara gratis.

arrow